logo   3 September 2014 indo | English 
Home | Artikel | Agenda | Berita | Publikasi | Pengumuman | Peraturan | Profil Institusi | Prosedur | Humaniora | Surat Pembaca | Arsip Berita
>> Berita
 
Senin, 15 Oktober 2012
Menteri ESDM Serahkan Penghargaan Energi 2012
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik menyerahkan Penghargaan Energi tahun 2012 pada di Grand Ballroom Hotel The Dharmawangsa, Jumat (12/10) malam.

Acara Pemberian Penghargaan Energi 2012 merupakan rangkaian acara Hari Jadi Pertambangan dan Energi ke-67 yang dihadiri oleh 250 undangan baik dari lingkungan Kementerian ESDM, beberapa kementerian terkait, kepala daerah, kepala dinas ESDM, perguruan tinggi, dan pemangku kepentingan di sektor ESDM di Indonesia serta organisasi profesi.

Penghargaan Energi 2012 merupakan suatu bentuk apresiasi yang diberikan oleh Pemerintah untuk  menghargai jasa perorangan, kelompok masyarakat, perusahaan dan pemerintah daerah yang berjasa luar biasa dalam melaksanakan kegiatan usaha pengembangan, penyediaan, dan pemanfaatan energi dengan prinsip konservasi dan atau diversifikasi serta hemat energi yang menghasilkan produk nyata secara fisik sebagai hasil inovasi dan pengembangan teknologi baru.

Tujuan pemberian Penghargaan Energi 2012 adalah mendorong peran aktif masyarakat pemangku kepentingan untuk melakukan diversifikasi, konservasi dan budaya hemat energi serta menciptakan inovasi pengembangan sektor ESDM  sekaligus menjadi pemicu semakin memasyarakatnya budaya hemat energi dan penggunaan energi baru terbarukan.

Dasar hukum pelaksanaan Penghargaan Energi adalah Peraturan Menteri Nomor 04 Tahun 2011 tentang Penghargaan Energi.
Jasa dan peran aktif para pemangku kepentingan dalam melakukan diversifikasi, konservasi dan hemat energi maupun penciptaan inovasi serta teknologi yang berkesinambungan, dikategorikan menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu :

  1. Penghargaan Energi Prakarsa diberikan kepada unsur masyarakat baik secara perorangan maupun kelompok;
  2. Penghargaan Energi Pratama  diberikan kepada Perusahaan baik Nasional / Daerah atau Asing;
  3. Penghargaan Energi Prabawa  diberikan kepada Instansi Pemerintah dan Pemerintah Daerah.

Rangkaian kegiatan ini cukup panjang, yaitu dimulai dari kegiatan sosialisasi melalui penyebaran informasi dan penjaringan calon hingga penganugerahan penghargaan energi. Jumlah keseluruhan calon penerima Penghargaan Energi tahun 2012 sebanyak 83 Calon dengan rincian 53 Calon Prakarsa, 20 Calon Pratama, dan 10 Calon Prabawa. Calon tersebut tersebar di 24 wilayah provinsi dan 55 kabupaten/kota seluruh Indonesia. Dari 83 Calon terdapat 26 calon yang telah ikut serta dalam Penghargaan Energi tahun 2011.

Tahap selanjutnya adalah kompilasi, identifikasi, evaluasi dan penilaian serta verifikasi terhadap semua calon yang masuk. Proses penilaian usulan calon  dilakukan oleh dewan juri yang berjumlah 9 orang yang berasal dari asosiasi sektor ESDM, perguruan tinggi, praktisi, tokoh masyarakat dan lembaga swadaya masyarakat.

Hasil akhir penilaian dewan juri telah ditetapkan dalam Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral sebanyak 15 penerima penghargaan, yaitu kategori Prakarsa Perorangan sebanyak 3 (tiga),  dan Kelompok Masyarakat sebanyak 2 (dua), Kategori Pratama Perusahaan Nasional sebanyak 3 (tiga) dan Perusahaan Daerah 3 sebanyak 3 (tiga), dan  Kategori Prabawa sebanyak 2 (dua) Pemerintah Provinsi dan 2 (dua) Pemerintah Kabupaten.

Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral tersebut yang ditetapkan pada tanggal 27 September 2012 berturut-turut Nomor 2841 K/74/MEM/2012, Nomor 2844 K/74/MEM/2012, dan Nomor 2845 K/74/MEM/2012 menetapkan Penerima Penghargaan Energi tahun 2012 berikut :

  1. Penerima Penghargaan Energi Prakarsa:

Perorangan:

    1. H. M Dori Suhardi
    2. Noverius Henutesa Nggili, S.PT
    3. Sucipto

            Kelompok Masyarakat:

1.      Koperasi Peternakan Sapi Perah (KPSP) Setia Kawan

2.      Perusahaan Listrik Nagari Silayang (PLNS)

 

  1. Penerima Penghargaan Energi Pratama:

Perusahaan Nasional:

    1. PT Perkebunan Nusantara IV (Persero)
    2. PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang
    3. Star Energy Geothermal Wayang Windu Ltd

             Perusahaan Daerah:

1.      CV. Cihanjuang Inti teknik (Cintek)

2.      CV. Qaryah Thayyibah

3.      PT. Swen Inovasi Transfer (SIT)

 

  1. Penerima Pengharaan Energi Prabawa:

1.      Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat

2.      Pemerintah Provinsi Sumatera Barat

3.      Pemerintah Kabupaten Bantul

4.      Pemerintah Kabupaten Gayo Lues

 

Diharapkan Penghargaan Energi yang telah diselenggarakan untuk kali kedua ini dapat mendorong peran aktif masyarakat Indonesia, sehingga menyadari akan pentingnya kemandirian energi dalam rangka membangun ketahanan energi nasional melalui konservasi energi dan diversifikasi energi khususnya dalam pengelolaan energi yang berkelanjutan.

 
>> Berita Lainnya
 
Rabu, 03 September 2014
Wamen ESDM Hadiri The 11th APEC EMM
Wakil Menteri ESDM Susilo Siswoutomo menghadiri pertemuan The 11th APEC Energy Ministerial Meeting yang dilaksanakan tanggal 1-3 September 2014 di Fanghuayuan, Beijing, RRT.
 
Selasa, 02 September 2014
ICP Agustus 2014 Capai US$ 99,51 per Barel
Harga rata-rata minyak mentah Indonesia bulan Agustus 2014 berdasarkan perhitungan Formula ICP, mencapai US$ 99,51 per barel atau turun US$ 5,12 per barel dari US$ 104,63 per barel pada bulan Juli 2014.
 
Senin, 01 September 2014
Pemerintah Dorong Penggunaan LNG Untuk Kapal Laut
Guna meningkatkan pemanfaatan bahan bakar gas untuk transportasi, Kementerian ESDM mendorong penggunaan gas alam cair  (Liquid Natural Gas/LNG) untuk  transportasi laut. Untuk itu, diperlukan kerja sama dengan instansi terkait seperti Kementerian Perhubungan dan perusahaan transportasi laut.
 
Jumat, 30 Agustus 2014
Pelepasan Calon Jemaah Haji Ditjen Migas Tahun 2014
Labbaik, Allahumma Labbaik Labbaik. Laa syariika laka labbaik innal hamda wan ni"mata laka wal mulk laa syariika laka. Aku memenuhi panggilanMu, ya Allah aku memenuhi panggilanMu. Aku memenuhi panggilanMu, tiada sekutu bagiMu, aku memenuhi panggilanMu. Sungguh segala puji dan nikmat adalah milikMu, begitu juga seluruh kerajaan, tiada sekutu bagiMu.
 
Jumat, 29 Agustus 2014
Operasional SPBU Berangsur Normal
Sejak dilakukannya normalisasi pasokan mulai Selasa (26/8) malam, sekitar 95% Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) telah beroperasi secara normal tanpa antrian. Untuk menormalisasi pasokan ini, PT pertamina telah menggelontorkan BBM subsidi hingga 30% di atas rata-rata harian.  
 
Kamis, 28 Agustus 2014
Prinsip Utama Dorong Eksplorasi Migas
Pemerintah mendorong kegiatan eksplorasi untuk  meningkatkan cadangan migas nasional. Agar kegiatan eksplorasi diningkatkan, terdapat 2 prinsip utama yang harus dipenuhi yaitu kemudahan birokrasi dan kepastian investasi. 
 
Kamis, 28 Agustus 2014
Over Kuota, Pemerintah Koordinasi dengan DPR
Pemerintah telah memerintahkan PT Pertamina untuk menormalisasi pasokan BBM bersubsidi guna mengatasi antrian pembelian di SPBU. Jika terjadi over kuota, pemerintah akan melakukan koordinasi dengan DPR.
 
Rabu, 28 Agustus 2014
Masalah Antrian, Menteri ESDM Sidak ke SPBU
Untuk mengetahui kondisi lapangan terkait terjadinya antrian pembelian BBM bersubsidi, Menteri ESDM Jero Wacik didampingi Dirjen Migas Kementerian ESDM A. Edy Hermantoro dan Ketua Hiswana Migas Eri Purnomo Hadi, melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke SPBU 31.10202  Jl Abdul Muis dan SPBU  34.10205  di Cideng Timur, Jakarta Pusat, Rabu (27/8) siang. Dalam sidaknya, Menteri mendapati beberapa mobil mewah yang membeli BBM bersubsidi.  
 
Rabu, 27 Agustus 2014
Atasi Antrian, Pasokan BBM Bersubsidi Dinormalisasi
Sesuai dengan arahan pemerintah, PT Pertamina (Persero) melakukan normalisasi pasokan BBM bersubsidi kepada masyarakat agar tidak terjadi potensi antrian yang berkepanjangan.
 
Selasa, 26 Agustus 2014
Menteri ESDM Akan Resmikan Blok Cepu
Sebelum masa jabatannya berakhir, Menteri ESDM Jero Wacik akan meresmikan proyek migas Banyu Urip, Blok Cepu yang terletak di Bojonegoro, Jawa Timur. Peresmian rencananya dilakukan September 2014 mendatang.
 
Senin, 25 Agustus 2014
Menteri ESDM Minta Masyarakat Kaya Tidak Beli BBM Subsidi
Antrian pembelian BBM bersubsidi terjadi di sejumlah SPBU di Jawa dan Kalimantan sebagai dampak pengendalian penggunaan BBM bersubsidi. Untuk mengatasi hal ini, Menteri ESDM Jero Wacik menghimbau agar masyarakat menengah ke atas tidak lagi menggunakan BBM bersubsidi.
 
Senin, 25 Agustus 2014
Percepat Penemuan Migas, Pemerintah Dorong Spekulatif Survei
Untuk mempercepat penemuan cadangan migas baru, pemerintah mendorong kegiatan spekulatif survei dapat ditingkatkan. Spekulatif survei 3D telah dilakukan sejak 1995 dan telah berhasil menemukan cadangan migas di berbagai lokasi, seperti di  Lapangan Jangkrik dan Masela.
 
Jumat, 22 Agustus 2014
PBB Eksplorasi Masih Dikeluhkan KKKS
Sejumlah KKKS mengeluhkan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) eksplorasi migas yang dikenakan pada  wilayah kerja migas yang ditandatangani setelah tahun 2010 sebagai akibat dari pemberlakukan PP No 79 tahun 2010. Sesuai dengan tagihan yang diterbitkan oleh Ditjen Pajak pada tahun 2013, besaran pajak sekitar Rp 3  triliun terhadap 22 blok eksplorasi dan 1 blok produksi. 
 
Kamis, 22 Agustus 2014
Dirjen Migas Buka Farmout Forum Indonesia 2014
Ditandai dengan pemukulan gendang, Dirjen Migas Kementerian ESDM A. Edy Hermantoro didampingi Direktur Pembinaam Usaha Hulu Migas Naryanto Wagimin, membuka secara resmi Farmout Forum Indonesia ke 4 di Conrad Hotel dan Resort, Nusa Dua, Bali, Kamis (21/8).
 
Rabu, 20 Agustus 2014
Menteri ESDM Resmikan Nama FSO Gagak Rimang
Perkembangan proyek minyak dan gas bumi (migas) Banyu Urip, Blok Cepu yang terletak di Bojonegoro, Jawa Timur, hingga minggu ketiga Agustus 2014 ini mencapai 90%. Salah satu kemajuan dalam pengembangan Banyu Urip adalah fasilitas floating storage and offloading yang diresmikan namanya oleh Menteri ESDM Jero Wacik di Galangan Kapal Sembawang, Singapura, Selasa (19/8). Hadir pada kesempatan tersebut, Dirjen Migas Kementerian ESDM A. Edy Hermantoro,  Pelaksana Tugas Kepala SKK Migas J. Widjonarko, Duta Besar Republik Indonesia untuk Singapura, Andri Hadi, Bupati Bojonegoro, Suyoto, Bupati Tuban, Fathul Huda dan Vice President ExxonMobil Development Company, Raymond Jones.
 
 
Dekstop version